10 Januari 2011

DDL (Data Definition Language) - SQL

Oleh Android90 pada 10 Januari 2011  | Tidak ada komentar


DDL - SQL
Secara umum, SQL terdiri dari dua bahasa, yaitu Data Definition Language (DDL) dan Data Manipulation Language (DML). Implementasi DDL dan DML berbeda untuk tiap sistem manajemen basis data (SMBD), namun secara umum implementasi tiap bahasa ini memiliki bentuk standar yang ditetapkan ANSI. Artikel ini akan menggunakan bentuk paling umum yang dapat digunakan pada kebanyakan SMBD.


Data Definition Language

DDL digunakan untuk mendefinisikan, mengubah, serta menghapus basis data dan objek-objek yang diperlukan dalam basis data, misalnya tabelviewuser, dan sebagainya. Secara umum, DDL yang digunakan adalah CREATE untuk membuat objek baru, USE untuk menggunakan objek, ALTER untuk mengubah objek yang sudah ada, dan DROP untuk menghapus objek. DDL biasanya digunakan oleh administrator basis data dalam pembuatan sebuah aplikasi basis data.

CREATE


CREATE digunakan untuk membuat basis data maupun objek-objek basis data. SQL yang umum digunakan adalah:

CREATE DATABASE nama_basis_data

CREATE DATABASE membuat sebuah basis data baru.

CREATE TABLE nama_tabel

CREATE TABLE membuat tabel baru pada basis data yang sedang aktif. Secara umum, perintah ini memiliki bentuk

CREATE TABLE [nama_tabel]
(
ma_field1 tipe_data [constraints][, n
n aama_field2 tipe_data, ...]
)

atau
CREATE TABLE [nama_tabel]
(
ma_field1 tipe_data [, n
n aama_field2 tipe_data,
ield
...] [CONSTRAINT nama_ f constraints]
)
dengan:
nama_field adalah nama kolom (field) yang akan dibuat. Beberapa sistem manajemen basis data mengizinkan penggunaan spasi dan karakter nonhuruf pada nama kolom.
tipe_data tergantung implementasi sistem manajemen basis data. Misalnya, pada MySQL, tipe data dapat berupa VARCHARTEXTBLOBENUM, dan sebagainya.
constraints adalah batasan-batasan yang diberikan untuk tiap kolom. Ini juga tergantung implementasi sistem manajemen basis data, misalnya NOT NULLUNIQUE, dan sebagainya. Ini dapat digunakan untuk mendefinisikan kunci primer (primary key) dan kunci asing (foreign key).
Satu tabel boleh tidak memiliki kunci primer sama sekali, namun sangat disarankan mendefinisikan paling tidak satu kolom sebagai kunci primer.
Contoh:
CREATE TABLE user
(
ername VARCHAR(30) CONSTRAINT PRIMARY KEY, p
u sasswd VARCHAR(20) NOT NULL,
tanggal_lahir DATETIME
);
akan membuat tabel user seperti berikut:
usernamepasswdtanggal_lahir

  DON'T FORGET TO COMMENT AND FOLLOW. THANK YOU FOR VISIT.. ^_^

Kategori : , , , ,
Komentar
0 Komentar

0 Komentar:

    Jika Anda ingin menerima update RSS kami melalui email, cukup masukkan alamat email Anda di bawah ini lalu klik Langganan.

Teman

Networkedblogs

Kata Mutiara

Hak Cipta © 2009 - . Welcome - WP Theme-junkie di konversi oleh Bloggertheme9
Blogger template. Dipersembahkan oleh Blogger.
back to top